Home » » 10 Lagu Reggae Terbaik Sepanjang Masa

10 Lagu Reggae Terbaik Sepanjang Masa

[lihat.co.id] - Reggae adalah suatu aliran musik yang awalnya dikembangkan di Jamaika pada akhir era 60-an. Sekalipun kerap digunakan secara luas untuk menyebut hampir segala jenis musik Jamaika, istilah reggae lebih tepatnya merujuk pada gaya musik khusus yang muncul mengikuti perkembangan ska dan rocksteady.

Reggae berbasis pada gaya ritmis yang bercirikan aksen pada off-beat atau sinkopasi, yang disebut sebagai skank. Pada umumnya reggae memiliki tempo lebih lambat daripada ska maupun rocksteady. Biasanya dalam reggae terdapat aksentuasi pada ketukan kedua dan keempat pada setiap bar, dengan gitar rhythm juga memberi penekanan pada ketukan ketiga; atau menahan kord pada ketukan kedua sampai ketukan keempat dimainkan. 

Utamanya "ketukan ketiga" tersebut, selain tempo dan permainan bassnya yang kompleks yang membedakan reggae dari rocksteady, meskipun rocksteady memadukan pembaruan-pembaruan tersebut secara terpisah.

Berikut 10 Lagu Reggae Terbaik Sepanjang Masa di kutip dari listverse dan wikipedia:

10.Alton Ellis
The Godfather of Rocksteady (1938-2008)
[lihat.co.id] - The Ellis siap dan disempurnakan adalah perintis di scene musik Jamaika, suara soulful nya pemanasan telinga banyak pendengar dengan forays perintis ke dalam rocksteady dan penutup yang unik dari R & B klasik. Alton Nehemia Ellis lahir pada tahun 1938, di Kingston Trenchtown, sebuah keluarga yang mendorong kegiatan seninya. Ellis mengambil pelajaran piano di usia muda, dan memenangkan beberapa kompetisi tari sebelum fokus pada karir bernyanyi. Bekerja sama dengan Eddy Perkins, Alton muda mulai merekam R & B lagu untuk Coxsonne Dodd. 

Dengan enam hit Jamaika bawah ikat pinggang mereka, duo ini tampaknya ditakdirkan untuk sukses yang lebih besar. Perkins, Namun, pindah ke Amerika Serikat setelah memenangkan kontes bakat. Alton sebentar bekerja dengan John Holt, sebelum membentuk kelompok sendiri, Flames. Sebagai ska mulai memuliakan subkultur anak sering kekerasan kasar, Ellis tumbuh lebih banyak dan lebih frustrasi - merekam beberapa lagu diarahkan pada anak laki-laki kasar dan mengecam seniman yang dimuliakan anak laki-laki kasar. Dua anti-rudie lagu, "Cry Tough" dan "Dance Crasher" menjadi hits besar.

"Gadis Aku Punya Tanggal" dan "Get Ready, Rock Steady" juga hits besar untuk Ellis, dengan yang terakhir merupakan lagu pertama di genre baru dari rocksteady (muncul dari sesi dengan kibor besar, Jackie Mittoo) . Ellis terus mendominasi bentuk musik baru. Pada awal tahun tujuh puluhan, Ellis mencakup dari "Pohon Willow," "Duduk di taman," dan "Aku Hanya Guy yang" menjadi hits besar Jamaika. Dua dari lagu asli Ellis ', semakin rootsy "Kembali ke Afrika" dan "Tuhan Deliver Us" juga menyerang emas Jamaika. Sayangnya, semua keberhasilan itu Alton tidak menerjemahkan secara finansial bagi seniman. Ellis pindah sebentar ke Amerika Serikat dan Kanada sebelum menetap di Inggris dan mendirikan label sendiri, Alltone. 

Dia telah sukses ringan dengan label barunya, namun salah satu penyanyi reggae yang dibayangi oleh sukses besar Marley. Ellis menerima Order of Distinction dari pemerintah Jamaika, pada tahun 2004, atas prestasi musiknya. Empat tahun kemudian, Ellis meninggal karena kanker, meninggalkan banyak anak-anak dan katalog tercinta ska, rocksteady dan reggae klasik.

9.Burning Spear
Black Soul (1948)
[lihat.co.id] - Winston Rodney lahir pada tahun 1948, di lokal yang sama seperti Bob Marley, dan itu adalah pertemuan dengan Marley, pada tahun 1969, yang memulai perjalanan Rodney untuk sukses. Rodney meminta saran Marley memasuki bisnis musik, dan Bob menasihatinya untuk mencari Clement "Coxsonne" Dodd. 

Tampil di duet dengan temannya, Rupert Willington, keduanya tertangkap telinga Dodd. Terinspirasi oleh Jomo Kenyatta, Kenya Mau Mau pemimpin, Rodney memilih nama "Burning Spear" untuk grup. Kelompok ini bergabung dengan Hinds Delroy yang membantu Willington cadangan vokal jelas Winston nyanyian. Single pertama yang sukses mereka adalah "Joe Frazier (Dia Berdoa)," yang merupakan hit Jamaika pelarian. Sejak awal, single kelompok 'berfokus pada tema sadar spiritualitas Rastafarian yang mendalam dan kesadaran budaya, melepaskan serangkaian single dan dua album. Tidak dapat mencocokkan hit awal mereka, kelompok kiri Dodd, pada tahun 1975, untuk Jack Ruby, dan pertama mereka dua single "Marcus Garvey" dan "Hari Perbudakan" cepat menyala grafik. 

Didukung oleh Murid Hitam (yang termasuk bassis Robbie Shakespeare dan gitaris Earl "Chinna Smith), album pertama mereka dengan Ruby, Marcus Garvey, dianggap penting untuk mendengarkan setiap penggemar akar. Pulau cepat mengambil pemberitahuan kelompok dan ditandatangani mereka. Burning Spear menjauhkan diri segera, namun, ketika label rekaman kembali merilis album Marcus Garvey untuk konsumsi internasional dengan remixing seluruh hal.

Sebagai reaksi, Rodney mendirikan label sendiri dan Burning Spear merilis diterima dengan baik tindak lanjut, 1976 Marcus Gavey, Man in the Hills, serta menjuluki album. Pada titik ini baik Willington dan Hinds meninggalkan grup dan Rodney memutuskan produksi Ruby. Rodney terus nama Burning Spear dan mulai memproduksi diri, masih didukung oleh Murid Hitam dan masih pada label Island. Pada saat tahun 1977 itu kering dan Heavy dirilis, Burning Spear adalah terkenal di Inggris. 

Setelah tampil dengan band reggae Inggris, Aswad, Tombak mempertahankan beberapa musisi samping Murid Hitam untuk album berikutnya, Hidup Sosial 1978. Tombak diundang ke Sunsplash Reggae perdana pada tahun 1980, dan telah muncul di hampir setiap festival Sunsplash single berikutnya sejak. 1980 juga melihat rilis Hail HIM, diproduksi di studio Tuff Gong dengan Murid Hitam dan Aston "Family Man" Barrett sebagai co-produser. 

Sepanjang Eighties, Tombak tur dan merilis album, menerima nominasi Grammy pada '85 dan kembali membentuk backing band-nya dua kali. Pada pertengahan tahun sembilan puluhan, Tombak pindah ke Queens di mana ia terus merekam. Tombak menerima nominasi Grammy tahun '95 untuk Bisnis Rasta, akhirnya menang pada tahun 2000 dengan Calling Rastafari dan pada tahun 2009 dengan Jah adalah Real.

8.Michael Rose
Mr. Tu Tu Tweng (1957)
[lihat.co.id] - Yah-dikenal sebagai vokalis Black Uhuru, Michael Rose telah muncul sebagai penyanyi berbakat di kanan sendiri. Lahir pada 11 Juli, 1957 di Kabupaten Waterhouse kekerasan Kingston, Rose tetap memiliki rumah yang stabil. Sebagai seorang remaja, Rose tertarik pada Rastafarianism dan mulai tumbuh gimbal nya. Dreads dipandang dengan kebencian oleh sebagian besar masyarakat yang sopan pada saat ini, dan Rastafarian dianggap kotor, pecandu kelompok pengacau dan lowlifes. 

Tua Rose, bahagia dengan pilihan gaya rambutnya, menuntut bahwa dia memiliki kunci nya dicukur atau menghadapi jalan. Rose menolak, dan didorong masuk ke jalan-jalan untuk mengurus dirinya sendiri. 

Dia berhasil untuk tetap keluar dari masalah, tetapi kehilangan banyak teman di sepanjang jalan. Pada remaja awal, Rose berkompetisi di kontes bakat lokal dan dilakukan di Hotel sepanjang pantai utara Jamaika. Pada usia 15, Rose sudah merekam single pertamanya, dan segera diikuti ini dengan sejumlah single lainnya di bawah produksi Holness Winston "Niney". Beberapa lagunya terdaftar, tetapi Rose didorong oleh teman masa kecilnya, yang Dunbar drummer Sly, dan terus mengejar karir bernyanyi. Melalui Dunbar, Rose bertemu Ducky Simpson, seorang penyanyi yang berharap untuk membangun kembali trio vokal nya, Uhuru. Dengan penambahan Rose dan Errol Nelson, Hitam Suara Uhuru lahir. Mereka merekam satu album "Krisis Cinta" sebelum Errol Nelson pergi dan digantikan oleh seorang wanita Amerika, Puma Jones.

Dari titik ini, Black Uhuru diproduksi oleh Shakespeare Dunbar dan Robbie Sly, yang juga disediakan drum khas dan instrumentasi bass. Seiring dengan "Penjara Umum" yang direkam ulang "Tebak Siapa Datang ke Dinner" dan "Shine Eye Gal" semua diterima dengan baik hits. Lebih banyak hits diikuti, dan kelompok ini menandatangani kontrak dengan Island, pada tahun 1980. Album pertama mereka adalah Pulau Sinsemilla, dan ini segera diikuti, pada tahun 1981, dengan Red, yang mencapai nomor 28 di Chart album Inggris. Rolling Stone dinilai tanggal 23 album dalam '89 daftar mereka dari 100 album terbesar dari Eighties. 

Ketika Grammy menciptakan kategori Reggae, pada tahun 1984, Black Uhuru adalah tindakan reggae pertama yang mengambil, dengan album Anthem mereka. Sayangnya, Rose dan Simpson datang ke dalam konflik meningkat, menyebabkan Michael untuk meninggalkan grup. Meski masih memenuhi beberapa keberhasilan, kelompok itu tidak sama setelah keberangkatan Rose. Rose mulai pertanian kopi di Blue Mountains Jamaika, sebuah proyek nirlaba ia masih berjalan dan yang mempekerjakan pemuda setempat. 

Rose tetap tenang selama beberapa tahun setelah kepergiannya dari Black Uhuru, sampai muncul pada adegan reggae lagi, pada tahun 1989. Dia telah secara konsisten memadamkan diterima dengan baik album dan single sejak, kebanyakan di bawah apa yang dia bersikeras adalah ejaan Ethiopia namanya, Mykal Rose. Suara khas Rose dan gaya scatting telah mengilhami banyak vokalis reggae. Rose telah mulai sesekali bergabung Uhuru Hitam sementara masih mengejar musik sendiri, sering berkolaborasi dengan seniman dancehall. Terbaru nomor satu hit, s 2007 "Shoot Out" direkam dengan Damian "Jr Gong "Marley.

7.Dennis Brown
The Crown Prince of Reggae (1957-1999)
[lihat.co.id] - Dengan karir yang membentang lebih dari tiga puluh tahun, Brown adalah seorang seniman produktif dengan suara yang kuat dan kepribadian yang ramah. Dennis Emmanuel Brown lahir pada tahun 1957, di tengah-tengah industri musik berkembang Kingston, di Orange Street. 

Dikelilingi oleh suara ska, rocksteady dan reggae seluruh masa mudanya, Brown muda itu terpesona dengan musik. Dipengaruhi oleh lingkungan dan karya seniman Amerika seperti Frank Sinatra, Dean Martin, Sam Cooke dan Nat King Cole, Brown mulai bernyanyi dengan sungguh-sungguh pada usia sembilan. 

Dia segera ditemukan oleh produsen lokal, dan hit pertama datang dibawah Clement Dodd di usia dua belas dengan Brown bekerja sebagai penyanyi cadangan untuk besar reggae, Alton Ellis, yang meyakinkan dia untuk belajar "Man ada adalah sebuah pulau." untuk bermain gitar. Melepaskan membunuh lagu di bawah berbagai produsen sementara masih menyelesaikan sekolahnya, kecerdasan musik Brown tumbuh. Pada awal tahun tujuh puluhan, Brown mulai merekam pada label Observer di bawah bimbingan produser dan sahabat, Winston "Niney" Holness. Keberhasilan musik Brown tumbuh dengan "Uang di Pocket saya" menerima rotasi berat di klub-klub Inggris reggae dan "Kereta Westbound" nomor satu hit di Jamaika. Aliran hits diikuti, seperti Brown pindah dari lagu-lagu cinta dengan tema budaya yang lebih mencerminkan keyakinan Rastafarian.

Bob Marley mengambil pemberitahuan dari Brown muda, dan antusias bahwa ia adalah penyanyi reggae terbesar di dunia. Lebih hit single dan album diikuti, dan Brown mencapai nomor 12 di tangga lagu Inggris dengan versi campuran disko Ia tidak sampai 1981, setelah kematian Marley, bahwa label besar menaruh minat pada Brown "Uang di Pocket saya.". 

Brown, mengakui Marley sebagai raja reggae, mengambil judul Pangeran Mahkota Reggae. Dennis Brown ditandatangani dengan A & M dan menghasilkan dua album dengan Joe Gibbs. Album tidak melakukannya dengan baik, seperti reggae penggemar musik pop terdeteksi terlalu banyak untuk menyukai mereka. Brown kesepakatan dengan A & M melempem, tapi sekarang ia dan penyanyi lainnya menghadapi tantangan era digital baru reggae dan munculnya cepat-ngobrol penyiar. Penyanyi seperti Brown dan Isaacs menanggapi dengan membanjiri pasar dengan lagu-lagu, percaya bahwa kurangnya bahan segar telah menyebabkan munculnya para penyiar pemula. Sayangnya, kualitas materi mereka menderita sebagai hasilnya. 

Namun, sejumlah album yang besar dan kolaborasi dihasilkan, dengan duet dan kolaborasi dengan artis seperti Gregory Isaacs, Mutabaruka dan Beres Hammond. Pada tahun sembilan puluhan awal, Brown terus merekam trek akar dan kolaborasi dengan seniman dancehall dan akar. Sayangnya, Brown telah mulai menggunakan kokain dan sistem pernapasan sudah rapuh nya melemah oleh kecanduan baru. Brown tertangkap pneumonia saat tur di Brazil, dan kembali ke Jamaika di mana ia dilarikan ke rumah sakit setelah serangan jantung. 

Paru-paru lemah nya, kondisi miskin diperburuk oleh penyalahgunaan kokain, runtuh dan Brown meninggal dunia, pada 1 Juli 1999. Brown meninggalkan banyak lagu reggae klasik, dan dunia telah kehilangan salah satu bintang reggae terbesar.

6.Desmond Dekker
The King of Ska (1941-2006)
[lihat.co.id] - Meski dibesarkan di Kingston, Dacres Desmond lahir di St Andrew Jamaika. Sebagai seorang pemuda, Dacres dikirim ke Alpha Boys School, sebuah sekolah Katolik yang ketat yaitu, bagaimanapun, terkenal untuk memproduksi beberapa bakat Jamaika terbesar melalui jalur kuningannya. 

Tidak hanya sekolah menghasilkan sejumlah musisi terkenal Jamaika, tapi itu juga rumah bagi empat dari sepuluh anggota pendiri Skatalites. Sebagai seorang remaja, Dacres pindah tentang Jamaika, sampai kematian kedua orang tuanya membawanya kembali ke Kingston. Didorong untuk menyanyi oleh rekan-rekan kerjanya (termasuk satu Robert Marley) di pekerjaan pengelasan nya, Desmond mengikuti audisi gagal untuk kedua Clement Dodd dan Duke Reid. 

Akhirnya ia ditandatangani oleh Leslie Kong setelah audisi di depan legenda ska, Derrick Morgan. Desmond Dacres menjadi Desmond Dekker dan merilis hit pertamanya, "Hormatilah ayah dan ibu Anda," diikuti oleh tiga orang lainnya. Nya "Raja Ska," di mana ia didukung oleh Maytals, disemen dirinya sebagai salah satu penyanyi paling populer di Jamaika. Setelah hit ini, Dekker membentuk band backing, Empat Aces, terdiri dari saudara Barry, Carl, Clive dan Patrick Howard.

Desmond Dekker dan Aces menciptakan serangkaian hits, awalnya perdagangan dari citra bersih melengking, sebelum lagu-lagunya mulai melayani anak laki-laki kasar memberontak. Pada tur di Inggris, Dekker adalah terkejut menemukan bahwa ia telah diadopsi oleh subkultur mod. Dengan setiap hit Jamaika menggema di antara mods, Desmond Dekker memiliki lebih dari dua puluh nomor satu hits di Jamaika, termasuk "Rudie Got Soul," "Cukup Afrika" dan "007 (Shanty Town)" Akhirnya., Pada tahun 1968, Dekker berada di puncak ketika ia merilis lagunya yang paling terkenal, "Israel" mencapai sepuluh besar di Oricon Amerika dan bagian atas dari UK Singles Chart "Israel.". 

Dekker berhasil ringan pada perjalanannya Inggris tahun tujuh puluhan, dan rekamannya hits sebelumnya dalam perpaduan punk-ska disebut 2-Tone. Dalam Eighties, gerakan 2-Tone melempem, dan Dekker terpaksa menyatakan pailit, pada tahun 1984. Ia bekerjasama secara ekstensif sesudahnya, dan banyak dicari untuk acara populer nya hidup. 

Dia meninggal pada bulan Mei 2006, pada usia 64 karena serangan jantung. Paling terkenal single "Israel" telah menjadi hit tiga kali lipat dan memiliki membuka jalan bagi keberhasilan masa depan reggae di Amerika Serikat dan Inggris.

5.Gregory Isaacs
The Cool Ruler (1951)
[lihat.co.id] - Gregory Isaacs, dalam kata-kata Miles New York Times 'Milo, "adalah vokalis yang paling indah dalam reggae, lentur baritone-nya sama-sama tenang dengan balada sutra dan alur tari Slinky." Isaacs lahir dan dibesarkan di lingkungan Kingston barat Fletcher Land, di mana ia berpartisipasi dalam kompetisi menyanyi banyak remaja. Ini adalah partisipasi yang sering di acara-acara bakat yang akhirnya membuatnya menangkap telinga produser Byron Lee pada tahun 1968. Di samping Winston Sinclair, ia merekam duet, "Hearbreak lain," tunggal yang berhasil. 

Terinspirasi oleh keberhasilan trio vokal lainnya, Isaacs membentuk concords dan bekerja dengan sejumlah produsen, termasuk Buster Pangeran. Para concords juga berhasil dalam merekam hit dan segera dibubarkan. Isaacs, meskipun kurangnya keberhasilan, tabah mengejar impian musiknya. Gregory Isaacs mencoba untuk diri memproduksi lagu sendiri dan masih gagal untuk merekam hit. Akhirnya, ia mendirikan rekaman sendiri toko dan label, bermitra dengan penyanyi sukses, Errol Dunkley. Segera setelah itu, Isaacs diproduksi dan dirilis apa yang dianggap sebagai pecinta pertama lagu rock, "Kekasih My Only."

Akhirnya Isaacs memiliki hit, dan itu seolah-olah bendungan telah meledak dengan banjir single sukses. Penguasa Cool, karena ia dikenal, bergejolak sejumlah produktif lagu, mengumpulkan hit banyak tersebar di hampir enam puluh album (tidak termasuk kompilasi). Setelah penandatanganan untuk Island Records pada tahun 1982, ia merilis album studio terbesar, Perawat Malam. Didukung oleh Radics Roots di jalur tituler, hit menerima radio berat dan bermain klub, meskipun album hanya mencapai # 32 di Inggris. 

Terlepas dari keberhasilannya, tidak semua adalah baik dengan Isaacs. Dia menjalani hukuman enam bulan pada tahun yang sama karena memiliki senjata api tanpa izin dan telah menjadi kecanduan kokain. Dia terus merilis album saat ia berjuang dengan kecanduan, tapi suaranya telah kehilangan beberapa kualitas halus menyenandungkan. Namun, ia berhasil menendang kecanduan, dan terus bekerja sama dan membuat album yang kuat.

4.Peter Tosh
The Steppin’ Razor (1944-1987)
[lihat.co.id] - Ini Rastafarian unicycle-naik 6'4 yang memainkan gitar berbentuk seperti senapan M-16 tentu sosok yang unik dalam musik reggae. Hal ini sering mengatakan bahwa jika Bob Marley adalah Martin Luther King, merenung Peter Tosh adalah Malcolm X. Lahir di pedesaan Westmoreland, Jamaika, Winston Hubert McIntosh dibesarkan oleh bibi dalam ketiadaan orang tuanya. Bibinya meninggal ketika Tosh hanya lima belas, dan Tosh pindah dengan pamannya di Kota Trench, Kingston yang terkenal miskin dan kekerasan proyek perumahan. Pengalaman ini disajikan untuk membentuknya menjadi individu yang sangat independen yang dikenal untuk kedua keras kepala dan keuletan. 

Tosh adalah seorang gitaris otodidak, belajar bermain pada gitar akustik murah melalui pengamatan dan praktek. Itu dia, pada kenyataannya, yang telah mengajarkan Bob Marley cara bermain. Peter Tosh telah bertemu dengan Bob Marley muda dan Bunny Wailer melalui pelatih vokal mereka, Joe Higgs. Ketiga membentuk Wailers Ratapan, dan menghasilkan serangkaian ska dan rocksteady hit. Setelah konversi ke Rastafari, mereka bekerja sama dengan Lee Perry besar untuk menciptakan sejumlah hits. Marley yakin house band Perry, para Upsetters, yang baru saja ditipu oleh Perry, untuk bergabung dengan Wailers. Pada awalnya Perry marah, tapi Marley berhasil kelancaran membujuknya bertindak sebagai produser.

Dibantu oleh jenius produksi Perry dan sekarang memiliki keterampilan musik dari Upsetters 'Aston "Family Man" Barrett pada bass dan Carlton Barrett pada drum, Wailers menangkap kepentingan Chris Blackwell dan segera menandatangani kontrak dengan label nya. Tosh tetap dengan kelompok untuk dua album pertama, "Catch a Fire" dan "Burnin '," tetapi meninggalkan karena jadwal tur ketat dan tidak suka pribadinya Chris Blackwell - atau, karena ia lebih suka memanggilnya, Chris White- terburuk. Pada tahun 1973, Peter Tosh telah terlibat dalam kecelakaan mobil yang telah membunuh pacarnya dan tengkoraknya retak. Banyak orang di sekitar dia mengatakan bahwa dia bahkan lebih sulit untuk menangani setelah pengalaman ini. 

Meskipun ia sebelumnya bereksperimen dengan single di bawah label sendiri, Tosh akhirnya memulai karir solo dengan sungguh-sungguh, merilis proyek solo pertamanya, "Legalize It" pada tahun 1976. Itu lagu ini menyerukan legalisasi ganja, merokok ganja yang sering, kepribadian bantahan, dan penolakannya untuk menyensor pidatonya yang menyebabkan pemukulan beberapa di tangan kepolisian. 

Salah satu serangan, pada tahun 1978, hampir fatal. Tosh segera datang ke perhatian dari Rolling Stones, tapi ia memiliki sedikit keberhasilan pada label mereka. Ia kembali ke label sendiri dan merilis dua album yang besar, "Dicari: Dread or Alive" dan "Mama Africa" ​​Pada tanggal 11 September 1987, Peter Tosh ditembak mati di rumahnya oleh seorang pria yang telah diberi uang untuk membeli dan tidur untuk. Seiring dengan tiga pria lain, pria itu memasuki estate Tosh dengan senjata, mencari lebih banyak uang. 

Tosh, tidak pernah satu untuk diintimidasi, telah hanya menyatakan bahwa dia tidak ada memberi, dan segera ditembak. Namun, tidak ada uang yang diambil dari rumah Tosh, mendorong beberapa mempertanyakan cerita resmi.

3.Jimmy Cliff
Reggae’s Lost King (1948)
[lihat.co.id] - Langsung dikenali dari jelas nya, vokal tinggi, Jimmy Cliff muncul sebagai simbol reggae populer di Sixties-an dan awal tahun tujuh puluhan. James Chambers lahir dari orangtua Pantekosta di desa Adelphi Tanah di St James, Jamaika. Dia menemukan kesempatan untuk menggunakan suara yang unik di sekolah dasar dan di gereja orangtuanya. Dia dilarang aktif mencari musik sekuler, sehingga ia diam-diam mendengarkan sound system lokal dan menyelinap ke fairgrounds lokal untuk menyerap musik latin terbaru dan RnB. Chambers pindah ke Kingston pada '62 untuk menghadiri sekolah menengah kejuruan. 

Dia mengambil kesempatan untuk bersaing untuk telinga produsen lokal, akhirnya datang ke perhatian produser Leslie Kong. Jimmy Cliff mengambil namanya dari tebing yang mengelilingi desa masa kecilnya dan mulai merekam. Setelah dua kegagalan, ia mencatat hit pertamanya ska, "Badai Hattie" pada usia 14. Hal ini diikuti oleh serangkaian top hits di bawah bimbingan Kong. Leslie Kong kematian oleh Cliff serangan jantung memukul keras, karena ia setia terjebak dengan produser untuk seluruh kariernya. Jimmy Cliff akhirnya ditandatangani oleh Chris Blackwell, produser Jamaika / British berpengaruh dan pengusaha. Pertama panjang album penuh, "Jalan Sulit untuk Perjalanan," dirilis pada tahun 1968, dengan keberhasilan ringan.

'69 Album-Nya, "Wonderful World, Beautiful People" telah sukses jauh lebih dengan lagu tituler mencapai top 25 di Amerika Serikat dan memuncak pada nomor 6 di Inggris. Bob Dylan telah mengklaim bahwa album ini "Vietnam" adalah lagu protes terbaik yang pernah ia dengar. Pada '72, Cliff diminta untuk membintangi film Jamaika, Ia menerima "The Harder Mereka Ayo.", Mencatat mayoritas soundtrack film, dan film menjadi klasik kultus bawah tanah. 

Reggae menjadi lebih terkenal karena film dan soundtrack-nya, dan sampai ia dibayangi oleh Marley, Cliff adalah wajah reggae Jamaika. Unhappy dengan arah Chris Blackwell, ia keluar dari label Island dan ditempa depan sendiri, bertekad untuk mengejar jalan sendiri. Cliff selalu aktif secara sosial, dan terus tur dan merekam pada usia 61. Dia baru-baru dilantik ke Rock and Roll Hall of Fame.

2.Toots Hibbert
The Skafather (1945)
[lihat.co.id] - Pengiriman Hibbert energik dan funky dan kasar, vokal soulful yang jelas. Berasal dari kota kecil Mei Pen, Jamaika, Frederick "Toots" Hibbert telah memiliki efek mendalam pada pertumbuhan dan perkembangan ska dan reggae. Penyanyi mungil dan unik dibesarkan sebagai anggota termuda dari keluarga besar Pantekosta. Sebagai seorang pemuda ia bernyanyi musik gospel dalam paduan suara gereja, pengaruh yang masih dapat didengar dalam musiknya. Saat masih remaja, ia pindah ke Kingston dan membentuk sebuah grup vokal, Maytals, dengan Henry "Raleigh" Gordon dan Jerry Matthias. 

Didukung oleh Skatalites dan diproduksi oleh Clement "Coxsone" Dodd, trio akhirnya berhasil bagan. Ritme menular dan energi kelompok mudah outshone upaya lain trio muda, Wailers. Toots dan Maytals melanjutkan untuk bekerja dengan produser Jamaika atas termasuk Byron Lee, Prince Buster, dan Leslie Kong, dan memiliki 39 nomor satu hits di Jamaika. Hibbert sering dikreditkan dengan menuliskan lagu pertama yang menggunakan kata reggae pada tahun 1968 ini "Apakah Reggay tersebut." Peringkat Rolling Stone Toots Hibbert # 71 dalam daftar mereka dari 100 penyanyi terbesar sepanjang masa (Marley adalah nomor 19). Dia tidak pernah mencapai popularitas Marley.

Hal ini, meskipun satu wisata Eropa dan Amerika, minat baru dalam Maytals muncul dari kebangkitan ska, dan sampul berikutnya kerja Hibbert oleh Clash dan spesial. Meskipun Rastafarian, ia telah dikorbankan pertumbuhan gimbal, lebih memilih untuk menginternalisasi berdiri di atas nya Rastafari. Hal ini mungkin juga ada hubungannya dengan pekerjaan mantan Hibbert sebagai tukang cukur. Hibbert masih tur, bekerja sama secara luas, dan merilis album pada usia 64.

1.Robert Nesta Marley
Tuff Gong (1945-1981)
[lihat.co.id] - Nama Bob Marley telah menjadi identik dengan reggae, dan dia tetap menjadi musisi yang paling terkenal di genre. Lahir di Nine Mile, St Ann Jamaika ke Cedella Booker, Marley tumbuh tanpa mengetahui ayahnya putihnya, Norval Marley. Meskipun Norval memberikan dukungan keuangan, ia absen dari kehidupan Marley dan meninggal ketika Bob hanya sepuluh. Warisan campuran Marley menyebabkan dia digoda sebagai pemuda, tetapi Marley muda tahu bagaimana membela diri, jika perlu, dengan tinjunya. Kekuatan yang mengejutkan dan ketangguhan membuatnya mendapatkan julukan Tuff Gong. 

Seiring dengan teman masa kecilnya dan saudara tiri, Neville O'Riley Livingston (Bunny Wailer), Marley terpesona oleh musik Jamaika dan budaya anak kasar. The Marley muda dan Livingstone putus sekolah untuk mengejar karir musik di bawah pengawasan vokal Joe Rastafarian pelatih Higgs. Di sinilah mereka bertemu Peter McIntosh dengan siapa mereka membentuk inti dari band yang dikenal sebagai Wailers. The Wailers telah ditandatangani oleh Clement "Coxsone" Dodd, merekam sejumlah hits kecil. Setelah hiatus singkat di Delaware, Marley kembali ke Jamaika dan menjadi Rastafarian. Setelah sengketa, Wailers meninggalkan Dodd untuk bergabung dengan Lee besar "Scratch" Perry dan band Upsetters nya. Mengambil saudara Barrett bersama mereka, Wailers menandatangani kontrak dengan label Pulau Chris Blackwell, merilis dua album pada tahun 1973, Catch a Fire dan Burnin '. 

Kedua album terjual dengan baik, tapi itu tidak sampai Eric Clapton merekam sebuah cover dari "I Shot Sheriff" Marley menjadi benar-benar terlihat di kancah musik internasional. Kedua Tosh dan Bunny meninggalkan band pada saat ini, tidak bahagia dengan jadwal tur ketat dan berniat mengejar karier solo. Meskipun kehilangan dua anggota asli Wailers, Marley mempertahankan nama band menambahkan perkusi, tiga vokalis dukungan dan dua gitaris menyebabkan band-nya. Pada tahun 1974, Marley merilis Natty Dread, yang termasuk diterima dengan baik menabrak, "No Woman, No Cry."

Meskipun ia menjadi melihat di Amerika Serikat, terobosan Amerika Marley akhirnya tiba dengan Rastaman Vibration 1976 ini, memuncak pada nomor 8 pada Billboard 200 chart. Pada tahun yang sama, Marley setuju untuk berpartisipasi apa yang seharusnya menjadi acara non-partisan bebas, Smile Jamaica konser yang diselenggarakan oleh Perdana Menteri Michael Manley. Politik adalah permainan mematikan di Jamaika, dengan pendukung Partai Buruh Jamaika dan Partai Nasional Rakyat sering berperang keras. 

Mungkin ini adalah mengapa Marley, istrinya, dan manajernya semuanya terluka oleh orang bersenjata tak dikenal dalam serangan malam hari. Marley mengalami luka ringan di dada dan lengan, namun menolak untuk tunduk pada tekanan dan memainkan anyways konser. Marley meninggalkan Jamaika segera setelah itu dan mencatat Keluaran dan album Kaya, yang keduanya telah sukses internasional besar. Exodus kemudian diberi nama album terbaik dari abad ke-20 oleh Majalah Rolling Stone sementara waktu ditempatkan di 169 dalam 500 album terbesar sepanjang masa. 

Album berikut Marley, Survival dan Uprising, lebih politis dalam lingkup mereka dan dijual platinum 3x dan 5x masing. Tanpa sepengetahuan para penggemarnya, Marley telah tertular suatu bentuk kanker ganas yang diderita dari luka dari cleat berkarat saat bermain sepak bola. Meskipun kanker dan kesehatan memburuk dari '76 dan seterusnya, Marley terus tur dan merekam. Ketika akhirnya ia mencari pengobatan sudah terlambat, dan dia menyerah pada kanker pada tanggal 6 Februari 1981. Delapan anak-anak Marley saat ini terlibat dalam musik, dengan tiga dari mereka (Ziggy, Stephen, dan Damian) telah menerima Grammy ganda untuk usaha mereka. Lagu Marley terus menginspirasi yang tertindas di mana-mana, dan musiknya masih banyak dicintai di seluruh dunia.
Berita Terbaru :

close
gxpoker
close
gxpoker
logo-bawah Copyright © 2014 lihatcoid, All Rights Reserved